RT Tersangka Baru Kasus Penjualan Bayi di Medan, Ini Perannya



 MEDAN - Penyidik Polda Sumatera Utara (Sumut) menetapkan RT sebagai tersangka keempat kasus penjualan bayi di Kota Medan.

Kabid Humas Polda Sumut Kombes Pol Hadi Wahyudi mengatakan tersangka RT berperan sebagai perantara penjualan bayi.

"Tersangka sudah empat orang. Tersangka (tersangka baru) berinisial RT," kata Kombes Hadi Wahyudi di Medan.

Tersangka RT ditangkap berdasarkan pengembangan dari tiga tersangka sebelumnya berinisial A, dan dua orang bidan inisial RS dan SP.

RT ditangkap bersama dua orang perantara lainnya, yakni berinisial HB dan EG. Namun, keduanya saat ini berstatus sebagai saksi.

"Statusnya (HB dan EG) saksi, karena dari hasil gelar perkara tidak ditemukan bukti permulaan melakukan tindak pidana," katanya.

Kasus penjualan bayi ini diungkap tim Subdit IV/Renakta Ditreskrimum Polda Sumut di kawasan Asia Mega Mas, Kota Medan pada Senin (15/2).

Saat itu polisi menangkap tersangka A dan seorang bayi laki-laki beserta barang bukti berupa dua handphone, uang Rp 3.682.000, KTP dua lembar, SIM dan STNK motor.

Setelah dilakukan pengembangan, polisi mengamankan tersangka RS dan SP.


Saat mengamankan kedua tersangka, petugas menemukan bayi berusia tiga minggu yang selanjutnya dibawa ke Rumah Sakit Bhayangkara Medan.

Total sudah dua bayi yang diamankan polisi dari para tersangka.

HALAMAN SELANJUTNYA
1 2

Belum ada Komentar untuk "RT Tersangka Baru Kasus Penjualan Bayi di Medan, Ini Perannya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel