Cerita Penyandang Disabilitas Aston Sianturi, Guru Honorer yang Merangkak Saat Terima SK CPNS

Cerita Penyandang Disabilitas Aston Sianturi, Guru Honorer yang Merangkak Saat Terima SK CPNS


Cerita Penyandang Disabilitas Aston Sianturi, Guru Honorer yang Merangkak Saat Terima SK CPNS

Aston Sianturi (31) satu satunya penyandang disabiltas dari 90 orang yang lolos CPNS formasi Tahun 2019 Pemkot Pematangsiantar. Saat penyerahan SK CPNS di ruang serbaguna BAPPEDA Pematangsiantar, Selasa 29 Desember 2020, Aston bergerak cepat dari tempat duduknya, merangkak tanpa alat bantu menerima SK Wali Kota Pematangsiantar Hefriansyah dengan perasaan bangga. Pada kesempatan itu, Wali Kota Hefriansyah menyampaikan sejak 8 November 2019 hingga 24 September 2020, para CPNS ini telah melalui tahapan Seleksi Administrasi, Seleksi Kompetensi Dasar (SKD), dan Seleksi Kompetensi Bidang (SKB). Hingga akhirnya diangkat sebagai CPNS di lingkungan Pemko Pematangsiantar terhitung sejak 1 Desember 2020, sebagaimana tertuang dalam pertimbangan teknis Badan Kepegawaian Negara (BKN) tertanggal 26 November 2020. Usai menerima SK CPNS, Aston Sianturi ditempatkan di Sekretariat Daerah Bagian Umum dan Perlengkapan Pemkot Pematangsiantar

Jadi guru honorer selama 7 tahun Sebelumnya lolos CPNS, ia mengabdi sebagai Guru Honorer selama 7 Tahun di SMA Negeri 1 Sorkam Barat, Kabupaten Tapanuli Tengah, Provinsi Sumut tempat dimana ia berasal. Aston menuturkan, dirinya sudah berulang kali mengikuti ujian CPNS dan terakhir seleksi CPNS 2019 yang testnya digelar Febuari 2020 di Kota Pematangsiantar. "Sudah lima kali ikut ujian CPNS. Pertama kali di tahun 2013 di Nias Utara," kata Aston di temui di ruangan Bagian Umum, Balaikota Pematangsiantar, Jalan Merdeka, Senin (11/1/2021). Masih kata Sianturi, dia merupakan satu-satunya CPNS disabilitas yang ikut seleksi dan menang pada formasi CPNS 2019 di Kota Pematangsiantar. "Akulah satu-satunya penyandang disabilitas yang ikut ujian CPNS jalur disabilitas dan lolos," ungkap Aston.

Kena polio usia 5 tahun Aston mengenang masa kecilnya terkena polio sejak umur 5 tahun. Meski begitu, Aston tidak pernah mengeluhkan kondisinya saat ini. "Jika seseorang memiliki niat sungguh-sungguh pasti kesuksesan datang sendiri," ucap pria lulusan Fakultas Ekonomi, UNIKA Santo Thomas Medan ini.

Hari pertama kerja Di hari pertama kerja di tahun 2021, pada Senin 4 Januari 2021, Wali Kota Pematangsiantar Hefriansyah kembali bertemu Aston Sianturi. Hefriansyah sempat berbincang bincang dengan Aston yang sudah mengenakan seragam dinas PNS. Aston mengatakan pagi itu ia berangkat kerja diantar orangtuanya. Kebetulan, hari Minggu sebelumnya, orangtuanya ikut mengantar dari Sorkam, Kabupaten Tapanuli Tengah ke Kota Pematangsiantar. Di hari-hari selanjutnya, kata Aston, ia akan berangkat kerja menumpang angkutan umum atau mobil penumpang. "Terima kasih kepada Bapak Wali Kota Hefriansyah yang memfasilitasi kursi roda untuk saya," kata Aston, yang saat ini tinggal indekos di Jalan Gereja, Kota Pematangsiantar. Kepada Pemkot Pematangsiantar, Aston mengucapkan terima kasih sudah memberikan kesempatan kepada penyandang disabilitas untuk bekerja di pemerintahan. "Untuk kawan-kawan penyandang disabilitas agar selalu semangat, tetap optimis, dan jangan putus asa," kata Aston mengakhiri.

Lihat Berita Dibawah dan Dapatkan Hadiah Menarik

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel